0

Kapan Anak Dikatakan Tumbuh? Memahami Secara Sederhana Kurva Pertumbuhan Berdasarkan Berat Badan

      Salah satu parameter utama menilai apakah bayi mendapatkan cukup ASI adalah dengan mengamati pertumbuhan bayi melalui pertambahan berat badannya. Oleh karenanya setiap bulan (bahkan 1 atau 2 minggu sekali dalam bulan pertama), Ibu disarankan mengukur pertumbuhan fisik bayi termasuk menimbang berat badan, mengukur panjang badan dan lingkar kepala. Walaupun Ibu dapat bertanya pada petugas kesehatan mengenai status pertumbuhan sang buah hati, tidak salah bukan jika Ibu belajar memahami kurva pertumbuhan bayi? Biasanya informasi ini diberikan dalam Kartu Menuju Sehat (KMS). Sebagai informasi, sejak tahun 2008 KMS balita yang digunakan di Indonesia berdasarkan Standar Antropometri WHO 2005 (Untuk data antropometri terbaru 2006 bisa buka link dari WHO atau CDC ini) . Dalam KMS terdapat jalur-jalur warna yang mewujudkan pola pertumbuhan  anak tersebut. Pada prinsipnya setiap anak memiliki kecepatan pertumbuhan sendiri-sendiri namun polanya tetap sama.

           Berdasarkan informasi dari KMS, Ibu dapat mengetahui indeks berat badan menurut umur (BB/U). Berat badan menggambarkan masa tubuh (otot dan lemak) yang sensitif terhadap perubahan yang mendadak seperti keadaan sakit infeksi, penurunan nafsu makan atau penurunan jumlah makanan yang dikonsumsi. Untuk mengetahui pertumbuhan anak diperlukan minimal 3 kali pengukuran. Bisa saja berpatokan pada 2 kali pengukuran namun ini tidak ideal. Berbeda dengan status gizi yang bisa ditentukan secara on the spot atau 1 kali pengukuran (akan dibahas pada artikel selanjutnya). Jadi intinya yang disebut tumbuh tidak bisa hanya melihat asal berat badan naik saja. Pertumbuhan tersebut mungkin akan tergambar sebagai salah satu tiga garis lengkung berikut, yaitu:

  1. Garis berat badan yang menanjak dengan keterangan teruskan dibulan berikutnya, menyatakan bahwa anak tumbuh baik dan sehat.
  2. Garis berat badan yang cenderung rata selama dua bulan, atau menanjak tetapi tidak mengikuti pola pertumbuhan pada KMS, menyatakan bahwa anak kurang mendapat makanan yang memadai, seperti lebih banyak makanan selama bulan berikutnya.
  3. Garis berat badan yang menurun menyatakan bahwa ibu harus mencari nasihat khusus dan memastikan bahwa anak balita tidak sakit, harus diberikan makanan dan gizi tambahan selama bulan berikutnya. Catatan: Pada bulan-bulan pertama  pertumbuhan berat badan bayi yang mendapat ASI eksklusif mungkin saja berjalan lambat. Hal ini bisa diatasi  dengan memperbaiki proses menyusui tersebut (lihat artikel terkait ini). Dengan (mencari) bantuan yang tepat, proses penyusuan dapat terus dilanjutkan tanpa pemberian susu formula

Gambar 1. Pertumbuhan Normal

            Jika kurva pertumbuhan anak mengikuti pola seperti gambar diatas (warna biru) dikatakan pertumbuhan normal walaupun kenaikan berat badan selalu berada pada area kuning. Pertumbuhan dikatakan normal atau baik jika berat badan, panjang (tinggi) badan, dan lingkar kepala naik pada pengukuran berikutnya. Khusus untuk berat badan lebih tepatnya jika:

  • Berada pada pita warna yang sama dengan bulan lalu
  • Atau naik sedikit pada pita warna diatasnya.
  • Prinsip dasarnya adalah usahakan pertumbuhan berada pada pita yang sama.

Gambar 2. Pertumbuhan Terganggu

           Kurva merah pada gambar 2 menunjukkan pertumbuhan yang terganggu walaupun tampak ada kenaikan berat badan. Dapat pula dikatakan anak tidak tumbuh. Pada pola seperti ini jika pada pengukuran bulan berikutnya berat badan masih menurun dan bahkan masuk area kuning anak dikatakan gagal tumbuh (failure to thrive), Ibu harus segera konsultasi pada dokter spesialis anak.

Gambar 3. Berat Badan Tidak Naik

Sedangkan berat badan  tidak naik sendiri dapat dikategorikan menjadi tiga sebagaimana ditunjukkan dalam gambar 3 yaitu

  1. Garis pertumbuhan menurun, atau lebih rendah dari bulan lalu
  2. Garis pertumbuhan mendatar, atau sama dengan bulan lalu
  3. Garis pertumbuhan naik, tetapi pindah ke pita warna di bawahnya

Referensi

  • Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 155/Menkes/Per/I/2010 tentang Penggunaan Kartu Menuju Sehat (KMS) bagi Balita
  • Pedoman Pelaksanaan Stimulasi, Deteksi, dan Intervensi Dini Tumbuh Kembang Anak Ditingkat Pelayanan Dasar, Departemen Kesehatan RI, 2005
Advertisements