MAKANAN PENDAMPING ASI (MPASI) — PANDUAN UNTUK ANAK NORMAL

9cRxXRgce“Anak adalah benteng masa depan, hanya bisa dibangun dengan kerja keras dan perencanaan yang matang”

“Jangan dibaca, bila Anda berharap tulisan ini seperti tips praktis, layaknya menu “shortcut” dalam smartphone Anda agar mempermudah pengoperasian cara pemberian makan dengan mudah”

PENDAHULUAN

MAKAN adalah cara makhluk hidup untuk mencukupi kebutuhan nutrisi. Setiap berbicara mengenai nutrisi tidak sekedar hanya agar “TUMBUH “ (bertambah berat dan tinggi) dan “BERKEMBANG” akan tetapi  juga “SEHAT”. Ketika mahkluk hidup lahir dengan kondisi normal, maka ia akan siap untuk makan, kemampuan makan akan berkembang sesuai dengan kebutuhannya. Olah karena itu kita tidak akan mendapati mahkluk hidup mati kelaparan atau kurang gizi bila tersedia makanan di sekitar mereka. Begitupula kalo kita coba melihat kebelakang kehidupan manusia masa lalu. Oleh sebab itu, kewajiban orang tua untuk membangun pola asuh yang baik agar perkembangan kemampuan makannya optimal.

POLA ASUH, merupakan kegiatan tanpa henti. Orang tua tidak pernah berpikir kapan berhenti membimbing anak-anaknya. Keberhasilan pola asuh orang tua tidak bisa dinilai hanya dengan lulus sekolah atau menang perlombaan tetapi lebih dari itu. Bila kegiatan membangun pola makan yang sehat merupakan kegiatan tanpa henti, maka begitulah berhasil atau tidaknya kegiatan itu tidak bisa dinilai sesaat (perlu penilaian jangka panjang). Penilaian keberhasilannya pun tidak bisa sekedar dari kenaikan tinggi badan dan berat badan.

STRATEGI MEMBANGUN POLA MAKAN (10 ATURAN)
  1.  Niat dan Ikhlas. Semangat membangun pola makan di-niat-kan untuk kepentingan/kebutuhan nutrisi anak, bukan biar anak nampak lucu atau menggemaskan karena badannya montok. Ingat gemuk tidak identik dengan sehat, dan sebaliknya. Janganlah pemberian makanan pada anak dilakukan untuk menyenangkan orang lain (nenek, kakek, tante, tetangga, dll). Misalkan, bila nenek membelikan es krim pada anak Anda usia 16 bulan, jangan ragu untuk melarang walaupun menbuat sang nenek kecewa terhadap Anda, ikhlaskan itu semua untuk anak.
  2. Bukan sekedar makan. Makan bukan sekedar makan, tetapi membangun pola hidup yang sehat dan teratur. Bila Anda dengan mudah mentolerir kesalahan, maka yang terbangun adalah kesalahan sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit.
  3. Jangan pernah merasa gagal, jadilah orang tua yang berbahagia. Bila Anda merasa gagal dalam tahapan pengenalan makanan, maka tidak mustahil anak Anda juga merasa gagal. Orang gagal hanya bisa menularkan kegagalanya pada orang lain. Berbahagialah, maka anak Anda akan berbahagia. Jadi ingatlah setiap “kegagalan” pada anak, merupakan manifestasi rasa putus asa (kegagalan) Anda. Bila Anda sedih, frustasi atau merasa lemah, usahakan hindari bertemu/berinteraksi dengan anak selama beberapa waktu. Banyak cara untuk memompa semangat Anda, misalnya dengan memgambil air wudhu dan sholat sunnah (bila Anda muslim).
  4. Makan bila lapar, minum bila haus. Beri  kesempatan anak untuk lapar maupun haus. Makanan akan terasa lezat bila lapar, minum akan terasa segar bila haus. Jangan berikan makanan sebagai hadiah atau cara untuk menenangkan kerewalan anak. Tidak memberikan makanan dalam bentuk apapun 2 jam sebelum makan adalah upaya untuk memberikan kesempatan rasa lapar itu muncul
  5. Makan dengan contoh. Anak akan belajar/mencontoh dari lingkungan. Mereka tidak tertarik untuk makan bila tidak pernah melihat kita makan. Pola makan sehat  (teratur, bergizi, seimbang) dari orang tua akan menular pada anak dan begitu pula sebaliknya. Selain orang tua, perhatikan pula pola makan yang dicontoh oleh orang sekitar (nenek, keponakan, saudara, acara televisi, dll). Bila Anda tidak ingin anak Anda makan permen, es krim atau camilan tidak sehat lainnya, janganlah Anda pernah mengijinkan anak Anda mendapatkanya baik lewat orang lain ataupun Anda sendiri, kecuali Anda dapat memberikan penjelasan dengan baik bahwa itu merupakan makan yang tidak sehat (biasanya setelah usia diatas 3-5 tahun).
  6. Bergembira dalam makan. Jadikanlah kegiatan makan sesuatu yang menyenangkan. Jangan pernah memaksa anak untuk makan. Untuk anak normal, sistem tubuhnya tidak akan membiarkan dirinya mati kelaparan. Banyak cara untuk membuat kegiatan makan menjadi sesuatu yang menyenangkan, berkreasilah.
  7. Hidup ini penuh dengan godaan. Terlalu banyak junk food disekitar kita, mengoda dengan bentuk dan warnanya. Junk food ini sangat atraktif merayu lewat berbagai media, sekuat apapun Anda membentengi anak Anda, tetap saja bisa kalah kalo Anda tidak berusaha menhindari dan melawan rayuan mereka. TV merupakan musuh bebuyutan bagi tumbuh kembang anak. Ingat! Bila Anda tidak bisa mengendalikan, maka menghindari akan lebih baik.
  8. Bila gagal, cobalah lagi. Kemampuan makan tergantung pertumbuhan dan perkembangan anak. Untuk dapat mandiri dalam makan akan membutuhkan kemampuan motorik halus dan kasar yang cukup disamping kemampuan kognitif. Kemampuan tersebut berkembang secara bertahap, dan perlu latihan untuk meningkatkan kemampuanaya. Untuk belajar jalan, anak beberapa kali jatuh, pun begitulah aktivitas/kemampuan yang lain termasuk makan.
  9. Kenali suka dan tidak suka. Kecenderungan anak untuk menolak makanan baru, cobalah beberapa kali, sebelum memutuskan bahwa anak tidak suka makanan tersebut. Pemahaman tentang kesukaan terhadap jenis-jenis makanan akan memudahkan kita untuk menyajikan makanan
  10. Tetaplah berpikiran luas. Tetaplah berpikiran luas. Bagaimanapun juga membangun pola anak bukan sekedar episode tetapi keseluruhan cerita kehidupan anak. Selalu ada kesempatan untuk memperbaiki kesalahan yang telah dibuat. Piramada Giza tidak dibuat dari satu sisi saja dan tidak pula satu hari, begitulah piramida makanan.

Sepuluh aturan tersebut akan selalu mewarnai langkah-langkah kita dalam membangun pola makan yang baik.

 KAPAN MULAI MAKAN PADAT

Proses makan terjadi sejak didalam kandungan melalui plasenta. Begitu bayi itu lahir proses ini digantikan oleh asupan makanan melalui mulut atau lewat infuse untuk bayi sakit. Untuk bayi normal/sehat, makanan padat dapat dimulai pada usia 4 – 6 bulan, artinya paling cepat pada usia 4 bulan dan paling lambat usia 6 bulan. WHO menunda pemberian makanan padat pada usia 6 bulan dengan pertimbangan lebih pada aspek kebersihan makanan. Infeksi merupakan masalah yang paling banyak mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan anak usia 6 – 12 bulan pada negara berkembang. TAnda-tanda bayi siap menerima makanan padat atau MPASI (Makanan Pendamping ASI):

  1. Mampu menyangga kepala.
  2. Mampu menyangga pungung (duduk/didudukkan)
  3. Cukup besar (berat badan minimal 2 kali berat badan lahir)
  4. Cukup membuka mulut. Bayi yang tertarik terhadap makanan akan membuka mulut bila melihat makanan didepan mulutnya.
 PERSIAPAN SEBELUM PEMBERIAN MAKANAN PADAT

Proses makan sangat terkait dengan: HOW (bagaimana), WHEN (kapan), WHERE (dimana), WHOM (siapa). Sebelum memulai proses pemberian MPASI ke 5 hal tadi harus sudah dipersiapan:

  1. HOW, bagaimana teknik pemberain makan harus dipelajari dengan baik. Anak harus dalam posisi duduk/didudukan. Sangat disarankan menggunakan kursi makan (high chair). Usuhakan mata Anda sejajar dengan mata anak. Mulailah mengajarkan membuka mulut yang cukup lebar. Jangan memasukan makan bila mulut anak belum cukup lebar.
  2. WHEN, pahami saat-saat pemberian makan pada anak. Pemberian makan harus dijadwal dengan baik, jangan merubah-rubah jadwal makan. Hindari pemberian makan pada saat anak sedang tidak mood.
  3. WHERE, pemberian makan sebaiknya diruang makan. Usahakan tidak berpindah-pindah tempat, bila Anda tidak ingin anak Anda pergi ke taman kota hanya sekedar untuk makan. Situasi makan yang tidak kondusif akan mempengaruhi anak untuk tidak focus pada kegiatan makan.
  4. WHOM, proses makan merupakan hubungan timbal  balik (reciprocal) antara bayi dan pengasuh (ibu). Saling percaya, saling menyayangi, saling memperhatikan merupakan hal yang mutlak untuk dibangun. Bila perhatian ibu terpecah antara anak dan telenovela/tetangga maka jangan harap anak juga fokus pada pemberian makan.

Piranti yang mendukung 4 hal tadi harus dipersiapkan secara matang, mungkin memerlukan beberapa hari atau minggu untuk semua menjadi siap.

 healthy-food-clipart-12PERSIAPAN MAKANAN

Kebersihan makanan merupakan isu utama yang harus diperhatikan. Hampir 1/3 kematian dan kesakitan balita disebabkan oleh diare. Sedangkan penyebab utama diare terkait dengan kebersihan makanan.

Pemberian makan dimulai dari yang bersumber dari biji-bijian (beras). Yang akan menjadi sumber energi utama sejak anak-anak sampai dewasa. Bila berharap anak kelak mendapatkan sumber makanan utama dari gandum atau sereal, maka mulaialah dengan gandum atau sereal.

Mulai dari kosistensi yang paling lunak (bubur halus). Setelah sukses dengan bubur halus, dapat ditambahkan dengan daging. Dalam hal ini pilihlah daging merah, tidak terbatas pada ayam/sapi tetapi dapat menggunakan ikan laut. Penggunaan ikan laut sangat disarankan, disamping murah juga banyak mengandung AA dan DHA.

Sayur dan buah memiliki tempat ke tiga setelah daging. Penggantian menu cukup 4-5 hari sekali, disamping untuk melihat adakah reaksi alergi terhadap makanan tetapi juga agar bayi bisa memahami rasa dari masing-masing makanan. Setidak-tidaknya sampai usia 8 bulan anak sudah mengenal berbagai rasa asli dari bermacam-macam daging, sayur, dan buah.

Konsistensi harus bertahap, sehingga anak tidak merasakan perubahan tekstur makan dari bubur halus sampai nasi pada usia 1 tahun. Biarkanlah makanan sesuai rasa aslinya (jangan diberi bumbu). Setelah usia satu tahun pola makan seperti pola makan sehat orang dewasa.

TABEL PANDUAN PRAKTIS JENIS, TEKSTUR, JUMLAH, FREKUENSI  MAKAN ANAK USIA 4 – 24 BULAN

USIA (bulan) ENERGI YANG DIBUTUHKAN SELAIN DARI SUSU/ASI TEKSTUR FREKUENSI(hari) JUMLAH MAKANAN
4 – 5 Mulai dengan bubur halus dikuti daging/ikan 1-      2 kali 2 – 3 sendok setiap sesi makan. Tidak perlu ada target
6 – 8 200 kcal/hari Bubur, daging/ikan, sayur, buah yang dilembutkan 2 – 3 kali 1/3 – 1/2    mangkok (=125 ml)
9 – 11 300 kcal/hari Bubur, daging/ikan, sayur, buah dicincang/dipotong kecil2 3-4 kali ½ mangkok
12-24 550 kcal/hari Makanan sehat keluarga 3 – 4 kali ¾ – 1 mankok
 MAKANAN KUDAPAN

Makanan kudapan adalah makanan yang diberikan disela-sela makanan utama. Makanan kudapan dapat diberikan pada mulai usia 6-8 bulan. Biasanya 1 – 2 kali perhari, 2 – 3 jam sebelum makan siang dan makan malam. Makanan kudapan dapat berupa buah/snack sehat

Disarikan dari:

  1. WHO, Infant and Young Child Feeding, 2009.
  2. Jana LA dan Shu J, Food Fight, AAP, 2008.

 Dr. Ferry Andian Sumirat, Sp.A

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s